Sunday, August 3, 2008

Pusingan 3 - Chapter 1

“Beri aku satu perkara yang lebih gila dari perkara-perkara yang aku sebut `ni,” kata Dedi.
“Ape tu ?,” tanya Azmi dengan separa ingin tahu.
“Kau sedia nak dengar?,” Dedi mengasak.
I am all your ears, like I always did,” senyum Azmi.
“Katakan kau belajar di luar negara. Dengan tanpa pemerhatian dari keluarga, anda lepas bebas. Satu hari di mana anda baru lepas habis mabuk, kemudian kau dapat panggilan dari Malaysia. Ibu kau meninggal ..” ujar Dedi
“Betul. Tapi, setiap insan pun akan merasakan mati. Ini janji Allah kepada manusia, sebelum setiap manusia itu dilahirkan lagi. Kenapa kau cakap macam ni? Kalau nak kata pasal kau, setahu aku, kau belajar di UiTM saja.
“Bukan pasal aku.”
“Habis pasal siapa?”

Dedi mengeluh. Selepas menarik nafas dalam-dalam, dia menyambung.

“Cerita aku belum habis lagi. Boleh aku sambung?”
“Silakan,” ujar Azmi dengan sedikit nada berlawak.”

“Perkara apa yang lebih gila, jika kau suka pada seseorang, tetapi orang tu suka pada darah daging ko sendiri?
“Ini memang gila. Tapi jodoh pertemuan di tangan Tuhan.
“Kau pernah “kena”?
“Tak”.
“Jadi kau tak berhak cakap.
“Oh, kau minta aku dengar cerita kau ni, lepas tu kau marah aku pulak?
“Bila masa aku marah?”
“Nada kau bunyi marah.”
“Tak, aku tak.”

Senyap.

Masih lagi senyap.

Panjang senyapnya.

“Dedi, aku minta maaf,”

Tiada jawapan.

“Dedi, OK, aku yang kata tadi, I’m all your ears, but I didn’t abide to my words, so I am sorry OK"

Baru Dedi mahu membuka mulut.

“Heh. Bukan aku yang cakap,” ujar Dedi sambil tersenyum.
"OK lah, kau memang selalu nak menang. Takpelah, aku kasi kau menang.”

Dedi senyum lagi.

“Aku bukan mahu menang pun, tapi aku pegang pada ayat kau juga – I’m all your ears what ever shit it is. Aku tak paksa kau dengar kan?
“Yelah .. yelah .. hehe .. peace .. peace,” Azmi mengalah walaupun dia rasa sedikit jengkel.

Actually, cerita aku tak habis lagi.”

Azmi tarik muka sedikit, dan dia membalas.

“Cerita ni bukan cerita pasal kau kan? Kenapa kau nak pening kepala?”
“Ni cerita kawan aku,”
“Jadi jangan la pening kepala sangat. Bukan masalah kau, OK,”
“Masalah aku juga.”
“Macam mana boleh jadi masalah kau pulak ? Kawan kau ni, kematian ibu, kemudian cinta hati dia pula diambil oleh adik beradik dia. Kenapa la, nak gaduh pasal cinta tu. Bukankah lebih bagus kalau kawan kau tu tumpukan pasal urusan selepas kematian ibu dia tu macam jaga keluarga dan sebagainya. Takde pun kau terlibat dalam cerita ni?
“Pertama sekali, sebenarnya cerita ni ialah cerita dua orang yang berbeza..”
“Aduh, peninglah cerita kau ni.”
“Sebab tu aku panggil ini perkara gila. Cerita ini ialah cerita seorang yang cerita pada aku yang dia suka pada seorang lelaki, yang mana lelaki tu suka pada adik dia. Kemudian pada masa sama, kawan orang yang aku suka ni, kematian ibu dan pada saat yang sama – lelaki tersebut membuat pengakuan yang dia sebenarnya suka pada orang yang aku suka ni.
“Berapa kali “suka” daa,” Azmi menyampuk

Dedi membuat muka kurang senang.

“Yelah, yelah, aku tak buat lawak lagi,” kata Azmi sambil merapatkan tangan seolah-olah merayu simpati.

“Kedua – cerita ni ialah cerita orang yang aku pernah suka. Jadi – masalah dia ialah masalah aku juga.”
“Oh, cerita ni bersambung sebenarnya. Tapi, ia bukan masalah kau lagi kan, sebab kau sendiri kata – kau pernah ‘suka’ pada dia. Used to, but not anymore. Jadi secara automatik kau tak perlu dibebankan dengan masalah orang yang kau suka tu sebab kau dah tak suka dia lagi! Listen here, Dedi. Dalam sehari, kita Cuma ada 24 jam sahaja. 1/3 daripada masa kita untuk kita kerja. 1/3 pula untuk kita tidur. Jadi ada 1/3 dalam kehidupan kita setiap hari – untuk kehidupan kita sendiri. Kenapa kita mesti membebankan diri dengan masalah orang? Aku faham, kau prihatin. Aku beritahu kau satu ayat. Kau ingat baik-baik. PRIORITI. Mementingkan perkara yang lebih penting adalah lebih penting daripada memikirkan perkara yang penting kerana mementingkan perkara yang lebih penting adalah lebih penting. Kau faham?”
“Tak faham. Kau cuma menyebut ayat penting banyak kali seolah-olah ia sangat penting. Hahaha.
“Hehe. Ye, aku memang sengaja cakap macam tu. Tapi kau dapat point aku kan?
“Mungkin. Tapi aku memang banyak mementingkan perkara penting pun. Contoh, macam server yang aku jaga tu. Kalau server tu down selama 10 minit, habis kampeni aku kena penalti USD500k tau! Gila !!”
“Ye .. ye .. aku tahu .. naik menyampah aku dengar cerita kau ni. Berapa kali nak ulang la”
“Aku ulang sebab ia sangat penting dengan kehidupan aku. Kau tahu kan, kerja seperti aku ni. Jadi bagaimana aku mahu kekalkan perhubungan dengan kawan-kawan, menguruskan diri sendiri, hal adik beradik aku, dan sebagainya.”
“Itu nama dia pengorbanan. Semua orang pun ada tanggungjawab masing-masing. Sebab tu kau kena implan ayat PRIORITI aku tu betul-betul dalam otak. Lagipun, selama ni, boleh aja kau lepak-lepak dengan aku bila aku ajak. Kau ni fikir banyak sangatlah,”
“Itu yang kau nampak di permukaan. Sebenarnya tak. Macam minggu lepas, masa aku kata aku pergi tandas – sebenarnya aku sedang buat troublehshooting.
“Wah, hebat. Dengan telefon aja boleh troubleshooting komputer?”
“Kau ni nak menganjing aku ke ape. Aku suruh budak aku buat la, aku kasi arahan je.”
“Lek, lek. Takkan marah kot. Hehe. Peace .. peace.”
“Hehe. Aku pun gertak aje. Kihkikihkih,”
“Bangang.”

Senyap, sebentar.

“Jadi kau faham konsep prioriti aku ni ?” tanya Azmi.
“Faham, tapi cerita aku ni belum habis lagi.”
“Habiskanlah cepat.”
“Sabar .. sabar. Sambung daripada yang tertinggal tadi. Orang tu, orang yang aku suka tu, bila aku dapat tahu dia sebenarnya tak suka aku pun, aku pun dah berubah jadi lain. Aku tak tahu macam mana aku nak terangkan. Tapi aku rasa lain. Aku rasa seolah aku dilahirkan semula.”
“Baguslah kalau kau rasa macam tu. Aku ingat, kau kecewa.”
“Urm, mula-mula memang aku kecewa. Tapi lama-lama kemudian, aku jumpa apa yang aku cari sebenarnya. Lama juga. Tapi aku rasa berbaloi.”
“Kau dah jumpa?”
“Aku tak jumpa, tapi aku tahu apa yang aku cari sebenarnya,”
“Beb, perkara apa yang lebih besar dari cinta. Muskykil aku, kau jumpa benda apa ni. Jangan la cakap kerjaya. Lame gila jawapan kau ni.”
“Yup, memang cinta. Tapi bukan cinta biasa.”
“Terharu aku dengar. Betul .. betul .. cinta pada Allah S.W.T adalah lebih utama dari segala cinta yang ada di dunia ni.

..


“Dedi, kenapa kau diam? “
“Nanti kau tuduh aku gila.”
“Tidak, sampai aku dengar kau bercakap apa yang kau nak cakap tu.”
“Azmi, aku cintakan kau.”

Tersentap Azmi mendengarkan butir-butir kata yang diluahkan Dedi. Perkara apakah yang lebih gila dari semua cerita Dedi, melainkan cerita cinta terlarang. Lebih gila, Dedi suka pada dia !!

“Kau .. kau .. kau memang gila Dedi. Kau GILA !!”

13 comments:

me_ said...

i'm d 1st to comment ek.. :P

"Perkara apakah yang lebih gila dari semua cerita Dedi, melainkan cerita cinta terlarang."

WOW!!!!! GILE LA DEDI NI!!!!

ape cite joyah n d geng??

n 1 lg.. camne nk kire blk timing writer sume ni?? since sezen 3 br je bermula hr 030808 hr tu.. :D

Dani neh said...

argh!!
ko tepengaruh dgn blog ITU!!

ergh... aku terus terbayang gambar2 dalam blog ITU!!

[eh ape link add blog ITU? aku da ilang.. hahak]

tidaaaaaaaak dedi tidaaaaaaaak!!!

[eh.. turn aku plak ke.. samel mematah2 jari kletup kletup]

famia said...

tengs apdet entri dope.

me_ said...

karem??!!

where is karem?? i wan karem!!! huhuhuhuhu...

radi pon mane?? mane??!!

[saje bg pressure kat next writer.. :P muahahhahaa]

Dani neh said...

soalan yang perlu ditanya sebenanye adelah...

Where is Qaseyh!!

me_ said...

kite 3 org je yg bg komen.. sume org tido lg ke? da senja dah ni.. bangun semayang magrib woii!!!!!

~inilah saya~ said...

woit! Woitt!

Aku kat sini...tapi aku menghadapai masalah tuk menghadam segala persoalan-persoalan yang dikemukakan oleh dope ni.

Ezad said...

salam..

saya orang baru di sini.

cuma hendak bertanyakan suatu perkara sahaja.

kalau ikut kisah yang lepas-lepas, yang kehilangan bonda adalah joyah, dan yang adiknya hendak ditunangkan dengan kekasih gelapnya adalah radi.

maka soalannya berbunyi, adakah dedi mengenali joyah juga?

belum fokus baca lagi, baru baca sekali imbas.

me_ said...

oii kwn2.. sile jwp soklan diatas.. sbb aku pon x phm nape watak dedi lak yg dibesar2kan..

i wan karem.. joyah n radi!!!!!

[:P]

DarkWan said...

ezad:

Petikan dari entri.

“Sebab tu aku panggil ini perkara gila. Cerita ini ialah

i) cerita seorang yang cerita pada aku yang dia suka pada seorang lelaki, yang mana lelaki tu suka pada adik dia.

Kemudian pada masa sama,

ii) kawan orang yang aku suka ni, kematian ibu dan pada saat yang sama – lelaki tersebut membuat pengakuan yang dia sebenarnya suka pada orang yang aku suka ni."


Dedi mengenali Joyah dalam cerita, tak kenal nama pun. Radi cuma beritahu pasal Joyah kerana Radi ambil tahu pasal Joyah, masalah Joyah ialah masalah Radi, jadi ia salah satu punca Radi menjadi serabut selain kes pertunangan Karem dan Adik Radi (walaupun kalau ikut mindset kenapa Adik Radi yang ditunangkan dulu, bukan Radi .. ni dah jadi langkah bendul tapi mgkn mak Radi lagi sayangkan adik Radi .. (??) )

suhaila:
Anggap je la filler episode :)

me_ said...

aku lg.. dengan komen yg ke-5... fuhhhh.....


alloppppppppppp........

famia said...

hehe. ikut kekreativitian maseng2 oke. aku tade halangan.

p/s: qaasey.. on ke tak on ko nye turn ni.. kalo betol2 x dpt.. bley switch ngn dani. dia da stenbai rangka lame tu. hehe.

awi said...

wahh..maken mentarek cerite inih..sesuai dgn suasana politik semasa hee..dedi terpengaruh dgn saiful agaknye neh..krekekek!