Monday, May 14, 2007

Pusingan 2 - Chapter 7

Sebaik saja aku masuk dalam Central Market tu, aku terasa pelik, mesti ada sesuatu akan terjadi – seorang Security Guard, kulit sawo matang dengan misai kontotnya semacam Hitler, berpeluk tubuh lengkap dengan pistol tersisip dipinggangnya cuba menghalang aku untuk masuk ke dalam Pasar Seni. “Encik, saya minta maaf ya, saya tak tahu sama ada encik sengaja atau tidak, boleh tolong zip seluar encik tak?” Soalnya dengan muka selamba.
“Hah! Eh. Sorry sorry. Saya tak perasan.” Dengan sepantas kilat aku ‘mengcover’ apa sepatutnya ‘dicover’.
“Takpe, Takpe. Biasalah tu. Hehehee.”
Senyum lebar pula Pak Guard ni. Gila. Patutlah aku rasa semacam. Mesti dari rumah terbuka luas macam ni. Nasib baik warna seluar dalam aku lebih kurang sama dengan seluar jeans. Hah – Malu gila. Apa yang buat aku hairan ialah, macam mana Pak Guard tu boleh perasan ‘benda’ ni dari jauh. Mesti dia asyik tengok celah kangkang aku. Malunya, kalau ikutkan perasaan, mahu saja aku balik. Tapi kenangkan tujuan aku ke mari untuk tempahkan lukisan potret untuk harijadi Azmi, aku teruskan juga langkah walaupun aku tahu muka aku dah merah-padam, tambah pula jalan pun dah tak betul.

Pukul tiga petang di Central Market yang baru lepas ‘renovation’ gah melambai-lambai memanggil ratusan manusia. Aku percepatkan langkah. Malu belum habis lagi. Walaupun berjalan cepat macam buat ‘saie’ di tengah ruang lengar Central Market, aku terleka melihat seorang makcik terketar-ketar tunduk cuba mencapai beg plastiknya yang terjatuh; dua tiga budak punk dengan topi dan seluar ketat tambah pula dengan subang penuh kat telinga sedang cuba mengorat minah rempit sambil terkinja-kinja; satu ‘couple’ Mat Salleh cuba tawar-menawar dengan penjual kerepek. Orang ramai bersepah-sepah buatkan aku tertanya-tanya, Apa yang seronok sangat kat tempat ni? Bukannya derang nak beli barang, yang melepak je belambak.
Tiba-tiba aku rasa lapar, teringat kedai nasi kahwin kunyit kat tingkat atas sekali. Entah ada lagi atau tidak. Sudah bertahun aku tak jenguk tempat ini. Aku tahu tangga menuju ke tingkat atas ada dua tiga, tapi terfikir yang mana satu paling dekat sekali. Lama juga aku berdiri kat situ. Tiba-tiba ada satu kelibat yang kecoh yang aku rasa macam pernah kenal – Sah, tu Radi. Apa yang dia buat kat sini? Mesti best kalau aku dapat kenakan dia. Lama aku tunggu untuk dapatkan masa yang sesuai.
“Hoi!” aku jerit dekat-dekat dengan telinga Radi.
Dia tersentap. tapi tak jerit. Aku dah agak, ini Radi, bukan macam perempuan lain.
“Kambing gurun betul!”
“Apa hoi hoi? Kau ingat aku ni lembu ke hoi hoi!”
“Kau buat apa kat sini nih? Kau keje mana sekarang ha? Putrajaya lagi ke?”
Saja aku tanya banyak-banyak. Radi sudah seperti menjangkakan semua pertanyaan terus saja membalas serentak pertanyaanku.
“Aku jumpa kawan jap. Ha ah situ lagi la mane lagi. Kau?”
“Oho. Aku baru je dapat keje kat Seremban. Kilang elektronik la. Tengok la camne kang. Kalau OK aku stay ah kot”
“Ish kau ni merata-rata tukar keje. Cubela stay lelame sikit. Macam mana la nak maju camni”
Minah kecoh ini sudah mula membebel. Dari dulu sampai sekarang memang macam inilah perangai dia. Mulut Radi memang tak ada insuran, sesuai dengan personaliti dia. Walaubagaimanapun, dia ikhlas, tak pandai selindung-selindung.
“Ala aku kannye ape Di. Aku kalau dah pandai sikit pasal product kampeni tuh, mesti aku boring. Nak pulak pressure sini sana. Lagi pun baru banyak pengalaman sikit kalau keje banyak tempat” aku cuba menjawab.
“Ceh! Yelatu. Pengalaman konon. Pengalaman kalau ciput sini ciput sana tak guna jugak”
Memang betul cakap Radi. Aku sudah empat kali tukar kerja. Pada aku, kenapa kita perlu kerja di tempat yang tak sesuai dengan diri kita sedangkan separuh dari masa dalam hidup kita hanya berkitar diruang pejabat dan mengadap muka yang sama. Lebih kurang sama macam kehidupan dengan keluarga, cuma keluarga; suka tak suka, kita kena terima. Macam orang kata, air dicincang tak akan putus. Tapi tempat kerja bukan keluarga. Kalau tak suka, tukar sajalah. Takkan nak bagi ‘pressure’ pada diri sendiri. Bodohlah kalau seseorang tu masih kerja dengan satu organisasi yang tak henti-henti menyusahkan pekerjanya. Lagi satu, pada aku, selagi aku boleh belajar sesuatu dari syarikat yang aku kerja itu, selagi itu aku akan teruskan. Hidup bekerjaya ini bagaikan sebuah pertandingan. Siapa yang lebih berkelayakan, lebih kualiti, lebih pengalaman pasti menang. Aku perlu menang. Aku tak tahu kenapa. Tapi aku tahu satu perkara; aku tak mahu kalah- I just simply want to be ahead of the others. There is no specific reason out of this. Melihatkan celoteh Radi buatkan aku tersengih sendirian.

Baru aku teringat, aku teringin nak makan nasi kahwin kat tingkat atas Central Market. Tapi minah pulak muncul. Alang-alang ajak dia sekali.
“Eh Di jom minum? Ke kau dah nak balik?”
“Emm minum?” Radi terdiam sebentar,. Dalam sungguh dia berfikir. Aku tak pasti apa yang ada dalam kepala otak minah ni.
“Kau boleh tolong aku tak?”
“Tolong ape?” Apa pula yang dia nak. Tiba-tiba Radi mendekatkan mukanya ketelinga aku. Dia berbisik antara dengar dengan tidak.
“Tolong menyamar jadi boyfriend aku” perlahan Radi berbisik.
“Menyamar aje ke?”
Dushhh!! Satu tamparan melekat ke lenganku. Kalau melawak dengan Radi, mesti aku jadi mangsa. Cepat betul tangan dia. Kalau tak kena tampar macam tu, mesti kena starlait. Radi radi.
“Yela yela. Tapi kenape? Bile?” aku cuba dapatkan kepastian.
“Sekarang la dol! Dah dah jom ikut aku!” pantas Radi menarik lengan bajuku sambil menuju ke arah ke food court.
“Wei, bukan food court yang ni lah, aku nak pegi tempat makan yang atas sekali. Kat situ ada nasi kahwin sedap.”
“Kau diamlah, ikut je aku. Make sure ko berlakon betul-betul tau? Jangan pulak terpecah tembelang.”
Belum sempat aku nak jawab kami sudah berada disisi meja sebelah seorang lelaki. Kalau tengok cara ‘dressing’ dia, sebiji macam budak dari kampung. Selekeh tapi kacak juga. Apa pulak rancangan si Radi kali ini.
“Karem, kenalkan. ni Dedi. Err.. Boyfriend aku. Kami sama-sama belajar di UiTM dulu.”
Releks saja ekspresi si Radi. Selamba betul. Tak kusangka dia begitu bijak dan tenang mengatur tutur-katanya. Siapa tahu, barangkali dia kerap kali berlakon sebegini.

Salah satu perkara yang aku suka pada Radi masa zaman belajar dulu ialah gayanya begitu selamba dan tenang. Teringat aku masa zaman belajar dulu. Kalau ada Radi, mesti ada Nini. Nini banyak mempengaruhi hidup Radi. Kalau tak ada Nini, Radi pasti masih dengan gaya kampungnya lagi. Tak ubah macam sahabatnya Karem.

Dulu aku pernah suka pada Radi. Pernah. Aku ulang sekali lagi. Pernah. Itu semua sudah jadi sejarah. Kini hidupku sudah jauh berbeza. Dulu aku memang mengharapkan kasih dari seorang perempuan. Tapi sejak satu peristiwa pada penghujung semester terakhir di UiTM menyebabkan pandanganku tentang erti sebuah percintaan bukanlah bermakna perasaan sayang yang timbul antara lelaki dan perempuan. Ia boleh melangkau lebih jauh dari itu. Maksudku, cinta juga boleh hadir diantara lelaki dengan lelaki; ataupun perempuan dengan perempuan. Dulu aku kesunyian. Sunyi bukan bermaksud aku tak punya rakan. Aku perlukan seorang teman. Orang yang aku harapkan itu adalah seorang lelaki.

Diantara rakan yang aku rapat adalah Nini. Aku masih lagi ‘keep-in-touch’ dengannya. Dia berkerja di Palace of Justice, Putrajaya. Kalau aku singgah di Kuala Lumpur, pasti kami akan berjumpa. Sesekali Nini datang, pasti Azmi turut serta. Azmi adalah rakan sekerja Nini. Setelah dua tiga kali berjumpa, aku dan Azmi kerap keluar bersama. Suatu perhubungan yang sukar digambarkan sedang berlaku antara kami berdua. Khamis depan harijadi Azmi. Aku nak hadiahkan dia potret kami berdua. Tanda ‘persahabatan’ kami.

“Dedi, ni Karem. Member sekampung I. Dialah yang I selalu cerita tu.”
“Hai, Haidi. Panggil saja Dedi. Ooh, awaklah Karem ye. Radi selalu juga cerita pasal awak dengan Joe.” Kataku dengan gaya peramah.
“Karem.” Jawabnya sepatah.
Muka Karem nampak berubah sedikit. Senyuman yang terukir nampak sangat dibuat-buat. Tawar. Kelat. Aku teringat Radi pernah menceritakan kisah zaman kanak-kanaknya dengan Karem dengan Joe masa kami belajar di UiTM dulu. Ini baru kali pertama aku bersua muka dengannya. Pelik pun ada. Tak kisahlah. Apapun aku perlu jalankan tugas dengan cemerlang, kalau tidak, mesti kena balik dengan minah ini. Bila difikirkan balik, kalaulah aku bercinta dengan Radi; Ah - tak mungkin. Aku sudah tukar selera.
“Dira, you nak minum apa? Macam biasa ke, Ice lemon tea?” saja aku panggil dia Dira, untuk tambah ‘side effect’ manja, serentak dengan itu sengaja aku main-main hujung rambut dia. Entah apa air yang dia suka mimun pun aku tak tau. Belasah je apa yang terlintas dalam kepala. Kelakar pun ada, nyaris-nyaris aku tergelak-Kalau nak berlakon, biar betul-betul. Amik kau Radi, nak sangat.
“Okay. Thanks” balasnya lembut.
“Kejap ek,”
Aku bingkas bangun. Satu senyuman dilemparkan kepada Radi. Senyuman inilah yang membuatkan gadis-gadis kilang tempat aku bekerja terpukau. Minta maaf lah kalau nak harapkan aku nak layan.
Aku tak tahu apa perasaan Radi sekarang. Dalam pada itu sempat juga aku mencuri pandang reaksi Karem yang agak terperanjat dengan berita ‘percintaan’ kami.

Kaunter tempat jual air tak berapa jauh dari meja kami. Dari sini aku boleh nampak kerancakan perbualan mereka. Suara mereka berdua tenggelam dalam keriuhan suasana Central Market. Aku tak pasti apa yang mereka bualkan tetapi tengokkan gaya, macam bertekak pun ada. Sengaja aku buat-buat lambat. Seronok juga perhatikan gelagat mereka berdua. Aku nampak Karem menghayun tangannya seperti cuba menerangkan sesuatu. Radi pula berpeluk tubuh tenang menjawab kata-kata Karem. Sekali sekala mereka menjeling ke arahku. Barangkali hendak pastikan kedudukanku. Acapkali mereka menjeling, cepat-cepat aku toleh kekanan atau kekiri. Aku tak mahu mereka sedar aku sedang perhatikan aksi-aksi mereka.

“Ice lemon tea. I pilih straw kaler merah. U kan suka merah.” kataku seakan lama benar mengenali Radi. Karem pula buat-buat tak dengar teruskan perbualan mereka.
“Di, kenapa terus balik hari tu? aku perlu terangkan keadaan sebenar. Hari tu-”
“Sudahlah Karem. Aku tak mau tau. Aku nampak apa yang berlaku” Pintas Radi sebelum sempat Karem menghabiskan kata-katanya.
“Tapi kami-”
“Tak ada tapi-tapi. Aku faham. Aku tumpang gembira. Lagipun, bakal tunang kau bukannya orang lain, adik aku sendiri. Korang memang secocok” Radi memotong lagi. Kali ni perlahan suaranya.
“Radi. Boleh tak kau dengar dulu apa yang aku nak cakap?” Karem mula meninggikan suaranya yang serak-serak basah.
“Hey, hey, what’s going here?” aku mencelah. Jari-jariku kemas menggenggam tangan Radi.
“Helo, ini bukan masalah kau. Tolong jangan masuk campur.” Bentak Karem. Dia mula naik berang bila aku mencelah.
“Karem! Kau kenapa hah? Jangan cakap macam tu pada Dedi.” Tiba-tiba Radi berdiri. Matanya berkaca-kaca. Suaranya yang terketar-ketar serta-merta jadi kuat. Orang disekeliling sudah mula memerhatikan kami. Sudah jadi macam dalam drama melayu pula.
“Sabar Dira. I okay je.” Balasku tenang.
Dari riak wajah Radi, aku dapat agak yang Radi sedih dengan pertunangan Karem dengan adiknya. Aku kira dia seperti menyimpan perasaan pada Karem. Mungkin sebab itu dia nak aku menyamar jadi ‘boyfriend’ dia depan si Karem ni.
“Yang kau bawak budak ni kenapa? Sejak bila korang kapel?
“Sukahati akulah. Dah lama aku dan Dedi bercinta. Apa yang kau sibuk?” balas Radi pantas. Sepantas itu juga Radi tarik tanganku bangun dan tinggalkan Karem sendirian. Mata-mata disekeliling kami tidak berkelip. Mereka terpaku dengan aksi drama murah kami bertiga. Namun Radi tidak mempedulikan semua itu. Aku lihat air matanya mengalir perlahan. Tangannya digenggam erat pada lenganku. Laju dia menarik aku melangkah keluar dari Central Market.
“Wei, Ko kenapa? Karem tu apasal? Marah tak tentu pasal?”
“Aku tak tau Dedi. Aku tak tau… Tolong aku, Aku tak mahu semua ni. Aku tak faham,”
“Sabar. Sabar. Cuba cerita satu-satu. Mana tahu aku boleh tolong.”
“Dedi... Aku..”


Aku dah agak. Ini mesti masalah besar.



* * * * * * * * * *



Pang!
Satu tamparan tepat hinggap di pipi kiri Dina.

Pang!
Satu lagi terbang di pipi yang sama. Kali ini dengan tenaga yang lebih kuat.
Pipi Dina merah berbekas. Matanya berair. Aku tahu dia sedang menahan air matanya dari mengalir.
“Adik kenapa? Aku menengking kuat.
"Kenapa Adik tak bagitau akak?”
Dina hanya tunduk diam. Aku tahu dia memang takkan melawan. walaupun lemah lembut macam tu, keras juga hati dia. Tamparan aku pun tak kurang hebat. Baru puas hati. Memang dia berhak terima tamparan itu. Marahku masih membara. Aku masih tak dapat terima apa aku aku nampak tempoh hari. Dina dan Karem leka berpegangan tangan di tepi padang tidak jauh dari rumah. Sengaja aku berhentikan Kereta Myvi putihku betul-betul dihadapan mereka berdua. Amboi, siap pegang-pegang tangan sambil ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Romantiklah kononnya. Celaka engkau Karem. Rupa-rupanya kau dengan si Dina. Dina pun satu. Geram aku makin membuak acapkali teringatkan sandiwara mereka berdua petang itu. Rasa meluat aku buatkan aku terus patah balik ke Putrajaya. Kalau mak tak suruh aku balik, sudah tentu aku masih membawa diri di sana. Benci betul.
“Sejak bila kamu berdua-” Aku tak sanggup nak teruskan kata-kata.
“Kami tak ada apa-apa akak.” Jawab Dina perlahan masih menundukkan kepalanya.
“Habis tu? Apa yang akak nampak hari tu, kamu tengah buat apa? Main pok amai-amai?”
Aku diam. Dina pun terdiam. Suasana tegang menjadi begitu senyap sebentar. Senyap hinggakan bunyi daun-daun pokok berdesir ditiup angin diluar bilik Dina boleh didengari. Mak aku keluar entah ke mana. Sudah dua hari aku tak bertegur sapa dengannya. Itu tanda protes. Tiada cara lain. Mana mungkin aku hadiahkan satu tamparan kepada ibuku. Sebaliknya aku hadiahkannya kepada Dina.
“Akak, Dina minta maaf.” Kata-katanya memecahkan suasana.
Belum sempat aku menjawab Dina teruskan penjelasannya.
“Akak, kami masih belum bertunang. mak abang Karem baru datang merisik.”
“Habis tu, kenapa orang kampung heboh cerita pasal si Karem nak bertunang?”
“Dina tak tahu akak, apa yang Dina tahu, mak yang setuju dengan cadangan mak abang Karem. Kalau akak nak tahu, Dina tak nak semua ni. Dina anggap abang Karem macam abang Dina sendiri. Akak pun tahukan? Lagipun mak tak bagi Dina pegi Jepun. Dina dapat sambung belajar akak” Katanya sambil mengusap pipinya yang masih merah.
Kata-kata Dina bagaikan satu tamparan balas bagiku. Namun apakah benar penjelasannya? Ah-mungkin itu satu alasan. Tapi Mungkin juga ianya benar.
“Lagipun belum ada apa-apa majlis kak. Abang Karem pun tak setuju dengan benda ni. Petang tu pun kami hanya berbincang macam mana nak selesaikan perkara ni.” Dina mula memberanikan diri.
“Pegang-pegang tangan tu apa? Itu waktu siang, kalau malam apa lagi yang kamu boleh buat.” Balasku tanpa memikirkan kesan kata-kataku terhadap Dina. Apapun penjelasannya aku masih tak puas hati. Tapi aku mula menyesal kerana melayangkan dua tamparan kepipinya. Bukan salah dia.
“Akak! Akak tau tak apa yang akak cakap ni?” Air matanya sudah tidak dapat dibendung lagi.
Aku terdiam, menyesal. Kelu. Aku tersedar kata-kataku tadi bagaikan menuduh Dina melakukan sesuatu yang tidak mungkin dilakukannya. Ayat kurang ajar tadi memang tidak boleh ditarik kembali. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Belum sempat aku menjawab, Dina sudah berlalu pergi. Kudengar pintu bilik ditutup perlahan dan dikunci dari dalam. Dina tak pernah menipu. Dina tak pernah melawan walaupun dia tahu dia tidak bersalah. Dia memang macam itu sejak kecil lagi. Kerana ikutkan hatiku yang luka dan kecewa, kulupakan semua itu. Sudah terlambat – Ya Allah, baru aku teringat apa yang berlaku di Central Market hari tu. Karem…Dedi… Aah, apa yang aku dah buat ni? Rupa-rupanya Karem cuba nak terangkan keadaan sebenar. Tapi aku buat macam tu kat dia. Aku pula melibatkan Dedi dengan benda-benda ni. Ya Allah… Apa aku nak buat? mana mungkin aku dapat memperbetulkan keadaan ini. Aku buntu. Aku takut.

“Assalamualaikum. Assalamualaikum…”
Aku kenal suara itu. Tapi aku tak dapat mengagak siapakah empunya suara. Mungkinkah mak Karem? Ah – tak mungkin pada saat-saat genting macam ni dia muncul. Alamak, habis lah aku, baru aku teringat, itu kan suara....

10 comments:

oDja said...

Minta Maaf. aku tau korang marah.

Dani neh said...

... itukan suara Joyah..

DEDI GAY!!! aaaaaahahahah... dengan Azmi kawan Nini lak tuh.. whoh!! ahahah.. tak bleh blaah.. hahak...
*Dedi GAY!!!
samel menjeling2 Dop.. ahahah

To Radi:
Tapayah kesal2 ko marah kan Karem durjana tuh.. memang patut di marah.. kalo nak bes lagi puas hati.. ko tempeleng jek muka dia... pijak jari kaki die gune tumit tinggi kau... sipak die punye barang.. Kerem perasan bagos..
"tak de pape.." hotak dia.. pegang-pegang tangan anak dara orang... adek kau lak tuh.. takde pape apemende nyeh.. blah la..
Dasar laki durjana.. tau nak senang dieeee jek.. konon bagus la sme awek nak kat dia.. pergi mampos aa..
Radi... gi la carik orang yang deserve kau... ramai lagi.. eh silap..
Radi... takpayah gi carik2.. nanti die datang sendiri jek.. tapayah saket otak.. gi maen paintball ke go-kart ke.. mendaki ke.. lagi bes.. tapayah tunggu orang not worth it nih...
SELFISH!!!
bangang...
AKU BENCI KAREM!!! AKU BENCI!!!
AKU BENCI KAREEEEEEEM!!! BENCI!!

eh jap.. Radi bkn pakai tudung keh, cemana Dedi bleh maen rambut die nih.. em.. ke.. aku je yang menggambarkan Radi pakai tudung.. eh?

DarkWan said...

1) Gay
Psl Dedi ni gay sudah diperkatakan masa 2nd meeting lepas abes Chapter 1 dulu di bawah jematan KLCC ade nyeh. Dan aku replai mcm ni

"For the dramatic sake, tape la, buat Dedi tu gay".

Pastu Azmi kwn dgn Nini, pastu Nini nak kapel dgn Azmi pastu kuciwa sbb Azmi pun gay. Hahak. Mempadan.

2) Karem
Salah paham je tu. Sbb tu Radi rasa bersalah masa dia dpt tahu yg Karem nk terangkan keadaan.

Sudah terlambat – Ya Allah, baru aku teringat apa yang berlaku di Central Market hari tu. Karem…Dedi… Aah, apa yang aku dah buat ni? Rupa-rupanya Karem cuba nak terangkan keadaan sebenar. Tapi aku buat macam tu kat dia. Aku pula melibatkan Dedi dengan benda-benda ni. Ya Allah… Apa aku nak buat? mana mungkin aku dapat memperbetulkan keadaan ini. Aku buntu. Aku takut.

Kalo Radi rasa dia betol, sbb ape dia nk rasa bersalah plak. Berani kerana benar, takut kerana salah. Yennadey, chit poorah!

3) Tudung
Radi xpenah ditules pun pakai tudung ke x. Dan lazim pun pempuan pakai tudung utk pegi kuliah (di ITM Dungun sekurang-kurangnya) atau ke tempat keje tapi pegi tempat2 laen tak pakai tudung. Dan juga, kalo tak kampung pun, biasa je keluar rumah xpakai tudung kan kalo stakat dgn kawan2 rapat. So it's not a total shock la kan utk Karem tengok Radi xpakai tudung. Kiranya tudung ni cuma pakaian rasmi/formal je la.

Dani neh said...

Aku Benci Karem!!!

-aku yang emo-

oDja said...

huhuhu... kenapa emosi?
aku ada buat cerita tak betul ke?

Dani neh said...

heheh... aku emo bkn sbb entri neh.. tadek kaitan pon sbenanye..

aku emo dengan Karem...

Aku Benci Karem....

hahak..

awi said...

Series BES!! aku suke care ko samong cerite samel amek ayat2 entri aku tuh..patotle lamena karang..hee..gud job..ke las job? ish.. emm.. amm... err...

Dedi gay? wau..cam bes je..
Karem tamo jd gay gak ke? hahak..

Dani neh said...

hahak..

ha-ah kan aku rasa..

KAREM GAY LA... atopun BI..
dia konfiyus.. (teringat komik IN dalam UJANG.. sape bace??)

tu la pasal dia susah sgt nak terima Radi/Joyah... die suke sangat kat D tu kan... sebenarnye merujuk kepade DEDI!! hahak...

alkesaaaaaaah....

oDja said...

huhuhu...makaseh... lelama karang ... ader org marah...

erm... las job kot. uhuk.. isk isk...

awi said...

2Danineh:
oho ko sukee eh Karem gay?
ke ko suke gay? krekekek!

2Odja:
lelame sgt ko karang..