Saturday, April 28, 2007

Pusingan 2 - Chapter 6

Pusingan 2 - Chapter 6

“Oooo cis! Aku dah agak dah. Nanti kau Radi!” Karem cepat-cepat membetulkan lipatan yang dibukanya. Disimpannya kembali ke dalam beg duit Radi.

Sedang tangannya menyelit-nyelit Karem terpandang sesuatu yang mencuri perhatiannya. Perlahan dikeluarkan kad pengenalan Radi yang terselit kemas didalam wallet coklat gelap berjenama Guess dipegangnya itu.

“DIRA RADIATUL BINTI AZMI”

Lama Karem tersenyum. Dia dan Joyah lah punca sahabat mereka itu melekat digelar dengan nama timangan “Radi” hingga sekarang. Mana tidaknya, Radi sendiri langsung tidak bersikap seperti budak-budak perempuan sebayanya. Sejak kecil lagi Radi gemar melakukan aktiviti kanak-kanak lelaki. Mungkin juga tempias dek kerana ibu bapanya yang amat menginginkan anak lelaki sejak ibu Radi mengandungkannya. Sehinggalah meningkat alam sekolah rendah dia digelar dengan nama “Radi” oleh Karem dan Joyah. Radi sendiri tidak menentang malah kadangkala berbangga kerana difikirnya dia setaraf dengan kebolehan kanak-kanak lelaki sebayanya. Dia sama sekali tidak mahu diejek “lembik” seperti adiknya Dina. Sampailah menjangkau remaja dia masih mengekalkan nama timangan tersebut walaupun sikapnya tidaklah se”lelaki” dahulu.

“Nama sedap macam ni pun kau suka orang panggil Radi.Haih…” Karem mengomel sendiri.

Diselitkan kembali kad pengenalan Radi ke tempat asalnya. Beg sandang Radi kemas diletak di atas pehanya. Pantas dihirup perlahan-lahan kopi O ais dipesannya tadi. Sekali sekala Karem memandang persekitaran sekitar food court belum pernah dikunjunginya itu. Sempat Karem “mencuci” mata melihat pelbagai karenah orang ramai di food court tersebut. Ada yang bergelak ketawa, ada yang khusyuk membaca majalah dan ada pula pasangan anak muda yang bermasam muka seakan baru bergaduh. Sekali sekala kelihatan pelancong-pelancong mat salleh datang membeli makanan dan minuman. Mungkin juga mereka ingin mencuba makanan tradisional Malaysia yang terkenal dengan masakan yang pedas-pedas belaka. Asyik Karem memerhati.

Mata Radi sejak tadi meliar tercari-cari tandas. Hampir sepuluh minit dia cuba melewati setiap bahagian Central Market yang dibina sejak tahun 1888 ini. Namun masih belum tercapai tempat tujuan yang dicari. Walaupun sudah beberapa kali dia berkunjung ke sini tetapi inilah kali pertama Radi ingin ke tandas di tempat yang tidak pernah sunyi dengan pengunjung luar mahupun orang tempatan ini. Sempat juga dia curi-curi membelek satu dua gerai cenderamata yang melimpahi ruangan dalam Central Market. Penat dengan pencariannya Radi akhirnya membuat keputusan untuk cuba bertanyakan kepada mana-mana jurujual disitu.
Radi terpandang seorang penjual lukisan yang sedang asyik melukis sesuatu beberapa meter didepannya. Didekatinya pelukis bercermin mata bertopi pancing tersebut perlahan-lahan.

“Err err tumpang tanya bang” Radi cuba bersuara.

“Tandas kat mana eh?”

Sambil masih memegang berus lelaki tersebut lantas memberikan isyarat tangan menunjuk ke suatu arah sambil matanya masih asyik memandang lukisan dihadapannya.

“Emm terima kasih ye bang” senyum Radi tidak berbalas.

Radi berlari-lari anak mengikut arah ditunjukkan lelaki tersebut.
“Lahh kat sini rupanya” mata Radi terpandang simbol tandas yang dicari-carinya sejak tadi.

“Napela diorang buat tandas kat cerok-cerok macam ni. Kalau aku nak terberak tadi sah-sah dah terkeluar dah ni..hish!” Radi melepaskan geram.

Diseluk kocek seluarnya mencari-cari syiling. Dihela nafas leganya. Mujur dia masih menyimpan lebihan syiling bayaran tol pagi tadi. Cukup untuk sekali membuang hajat kecil tertunda sekian lama.

Keluar sahaja dari tandas Radi cepat-cepat bergerak menghala ke food court tadi. Sempat juga dia membetul-betulkan tudungnya sebelum keluar. Lama benar Karem menunggunya, fikir Radi sambil merpercepatkan langkahnya. Sekali sekala dilemparkan senyuman nakalnya kearah beberapa lelaki mat salleh yang ditemui sepanjang laluannya.

“Hoi!” Tiba-tiba satu jerkahan hinggap ke telinga Radi. Sepantas kilat Radi memekup kedua-dua telinganya. Perlahan-lahan dia menoleh ke belakang.

“Kambing gurun betul!”

“Apa hoi hoi? Kau ingat aku ni lembu ke hoi hoi!” Radi mengusap-ngusap dadanya. Sedikit kelegaan terpancar diwajahnya.

Dedi yang sejak tadi mengikut di belakang Radi tersengih selamba. Sebelah tangannya masih menyeluk poket jeans biru lusuhnya itu.

“Kau buat apa kat sini nih? Kau keje mana sekarang ha?“

“Putrajaya lagi ke?” bertalu soalan Dedi.

Radi sudah mengagak pertanyaan Dedi itu.

“Aku jumpa kawan jap. Ha ah situ lagi la mane lagi. Kau?” cepat Radi membalas.

“Oho. Aku baru je dapat keje kat Seremban. Kilang elektronik la. Tengok la camne kang. Kalau OK aku stay ah kot” Dedi tersenyum.

“Ish kau ni merata-rata tukar keje. Cubela stay lelame sikit. Macam mana la nak maju camni” Radi membebel.

Bukan kali pertama Dedi bertukar tempat kerja. Termasuk ini sudah empat syarikat dilaluinya. Bagi Dedi selagi dia belum dapat mencari tempat yang sesuai dengan jiwanya dia akan terus mencari pekerjaan lain.

“Ala aku kannye ape Di. Aku kalau dah pandai sikit pasal product kampeni tuh then mesti aku boring. Nak pulak pressure sini sana. Lagi pun baru banyak pengalaman sikit kalau keje banyak tempat” Dedi meluahkan isi hatinya. Penuh bergaya percakapannya.

“Ceh! Yelatu. Pengalaman konon. Pengalaman kalau ciput sini ciput sana tak guna jugak” Radi membebel lagi.

“Heee” Dedi tersengih sambil menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

“Eh Di jom minum? Ke kau dah nak balik?”

“Emm minum?” Radi seakan berfikir sesuatu.

“Kau boleh tolong aku tak?” Radi menyambung.

“Tolong ape?” dahi Dedi berkerut.

Radi mendekati telinga Dedi.

“Tolong menyamar jadi boyfriend aku” perlahan Radi berbisik.

“Menyamar aje ke?”

Dushhh!!

Satu tamparan melekat ke lengan Dedi.

“Yela yela. Tapi kenape? Bile?” Dedi cuba mendapatkan kepastian.

“Sekarang la dol! Dah dah jom ikut aku!” Radi menarik lengan baju Dedi sambil berlalu pergi ke arah ke food court ditinggalkannya Karem tadi.

**********

Malam itu Joyah pulang dengan perasaan bercampur-campur. Adakalanya dia tersenyum sendirian terkenangkan situasi kanak-kanaknya bersama sahabat-sahabat karibnya itu. Ada masanya pula dia mengalirkan air mata rindukan adik-adik dan ibunya di kampung. Ada ketikanya dia mengetap bibir tanda geram dengan Pak Lamat bapa tirinya. Sehingga sekarang Joyah masih belum mampu menerima kehadiran sebagai pengganti arwah ayahnya. Ada waktunya pula fikirannya ligat memikirkan situasi sebenar Karem ketika ini. Apakah benar dia akan bertunang hujung bulan ini? Masih menjadi tanda tanya di benaknya hingga sekarang.

Jam di tangan Joyah menunjukkan hamper pukul 4.30 pagi. Perlahan Joyah menarik grill pintu apartmentnya. Takut kalau-kalau mengejutkan rakan-rakannya yang sedang nyenyak tidur. Perlahan pintu apartmentnya dibuka. Kelihatan Suhaila terbaring tidur di sofa sambil tangan kanannya masih memegang remote control televisyen. Terdetik sedikit rasa kasihannya melihat keadaan Suhaila. Dicapainya sehelai selimut dari biliknya lalu diselimutinya Suhaila perlahan-lahan.

Suhaila tiba-tiba tersedar.

“Kau baru balik ke Joyah?” perlahan Suhaila bertanya. Sambil dikesat-kesat kedua-dua belah matanya.

“Pukul berape dah ni?” Suhaila mencelikkan sedikit matanya sambil mendongak melihat jam di dinding.

“Ha ah baru balik. Kau masuk tidur dalam bilik je la Su” Dilabuhkan punggungnya di hujung kaki Suhaila. Sambil tangannya memicit remote tadi membuka siaran televisyen.

“Bau ape ni?” Suhaila bingkas bangun. Berkerut dahi Suhaila menghidu kiri kanan mencari arah datangnya bau tersebut.
“Astagfirullahalazim. Kau minum lagi ke Joyah?” bulat mata Suhaila memandang Joyah.

“Sikit je” pendek Joyah menjawab. Ditukar-tukarnya channel televisyen mencari siaran yang masih tersiar.

“Mati-mati aku ingat kau dah berhenti. Kau bukan tak tahu mende tu haram Jo” Suhaila menggeleng-gelengkan kepala. Sedikit geram melihat perlakuan Joyah yang tidak mengendahkan nasihatnya itu.

“Alah kang aku kencing keluar la” senang Joyah menjawab.
"Kantoi pulak kali ini" Getus hati kecilnya.

Joyah memang pandai menyimpan perlakuan buruknya itu. Acapkali dia berjaya mengelak dari diketahui Suhaila dengan segera memberus gigi dan mengambil gula-gula penghilang bau mulut sebelum masuk ke kamar tidur yang dikongsinya bersama Suhaila itu.

“Kau jangan bawak mulut merata plak Su” Joyah seakan mengugut. Ada rasa cuak dihatinya. Takut juga kalau-kalu diceritakan Suhaila kepada ibunya melalui telefon. Sah-sah teruk dia dikerjakan apabila dia pulang ke Malaysia nanti.

“Memangla aku bawak mulut merata. Kalau tak macam mana nak makan?” sempat Suhaila membalas loyar buruk Joyah tadi.Geramnya pada sikap buruk Joyah itu masih belum reda. Diketap bibirnya. Selimut dipegangnya digenggam kuat.

“Kau buat lagi aku report mak kau!” Suhaila memberi amaran.
Marah sungguh dia pada Joyah. Hidup-hidup dia ditipu dengan janji-janji yang ditabur Joyah sebelum ini.

Kalau diikutkan hati mahu sahaja Suhaila keluar dari apartment dikongsinya bersama Joyah dan rakan-rakan mat salleh mereka itu sekarang. Namun bukan mudah dia mencari penempatan yang berdekatan dengan Hospital Beaumont tempat latihan praktikalnya untuk enam bulan ini. Sudah lah dia seorang sahaja pelajar Malaysia yang ditempatkan di hospital itu. Jauh pula dari rumah sewa lamanya. Mujur pertemuannya dengan Joyah ketika gathering pelajar-pelajar Malaysia di Malahide Castle beberapa tahun yang lalu mempermudahkan segalanya. Perhubungan mereka berdua yang agak rapat sejak gathering itu juga telah menguatkan lagi semangat Suhaila untuk tinggal sebumbung bersama Joyah sepanjang tempoh praktikalnya ini.
Suhaila akhirnya bingkas bangun memasuki bilik tidur mereka. Dihempasnya pintu bilik tanda tidak puas hati. Terkejut Joyah sebentar dibuatnya. Terdengar bunyi pintu biliknya dikunci. Joyah lantas membaringkan badannya lalu kembali memandang televisyen didepannya.


P/s: Sorila kengkawan lamat. Besday sultan Perak ritu cuti lame. Penalti pon penalti la..haha

7 comments:

awi said...

Yey buley balek kampong! Aku cuti smpai Rabu. Jom balek kampong jom! Nasebla Odja aku tingai citer camtu je..haha

famia said...

hehe.
alaaaaaaaaaaaaaaaaaa...
name dia dira radiatul ke.
alaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..

ahkahaks..
ey.. alaaaaaaaaaaaaa..
kenape menyamar jd boipren pulak..
akahkahkahks..

awiiii...abeskan cite la..
isk isk..

p/s: eniwei gudjob..ahahaha.

Dani neh said...

heheheh... kalau korang nak tahu la kan...

pada plan asal pencipta watak Radi neh nak kasik nama:
"Farah Diana"
eh yeke xai? heheh...

Ra = amek suku kata akhir first name
Di = amek suku kata awal second name

DarkWan said...

Tapi Dira Radiatul binti Azmi pun comel aja nama. Cuma konsep tu la, dah lari.

PS: Nape Dedi tak kul? :(

oDja said...

“Alah kang aku kencing keluar la” senang Joyah menjawab.

aku suka ayat nih.... hahaha...

awi said...

2Famia: Saje je aku kasik citer sme tegantong.. kasik org pasni survive sket..haha
reason anme die camtu ade kt komen bwh..

2 dani neh: Nasebla..dah tade org bg hint..haha..lgpon nk kasik kene ngn name adek die Dina R....... hahak..

2darkwan: Dedi kul aja deh..Neni yg mcm suke kt die kan?

2odja: Suke je jgn buat oke ;p

DarkWan said...

Em, dia kan, kalu kul kan, dia ala ala perasan macho gitu. Aku ghaser lah.